Afrika

Dari Queen Elizabeth ke Bwindi atau "Malam yang paling buruk dalam hidup kita"

Pin
Send
Share
Send


Berikut adalah akaun baru perjalanan ke Uganda apa yang kami lakukan pada bulan Oktober 2012. Pada kesempatan ini kami akan memberitahu anda malam yang paling buruk yang pernah kami tinggal dalam perjalanan. Kerana ketika melakukan perjalanan, segala sesuatu tidak selalu indah dan di Technicolor dan siapa saja yang mengatakan sebaliknya berbohong atau tidak melakukan perjalanan dengan sangat.

Pagi itu mengakhiri safari yang kami alami dengan Red Chili. Sebelum memulakan perjalanan jauh ke Kampala, kami melakukan bengkel untuk mempelajari cara membuat kalung tradisional dengan kaum wanita masyarakat Kikorongo. Destinasi seterusnya selepas safari Queen Elizabeth adalah Taman Negara Hutan Bwindi yang tidak dapat ditembusi, yang mengikut peta itu kelihatannya akan datang. Jadi kami berfikir: "Kenapa lapan jam memandu ke Kampala dan kembali lagi menghisap selatan lima belas jam dengan bas ketika kami begitu dekat sekarang?

Adakah anda melihat seberapa dekat dua taman itu?

Jadi kami bertanya jika ada cara untuk pergi dari Queen Elizabeth NP ke Bwindi dengan pengangkutan awam atau teksi. Dari sana tidak ada laluan bas yang menghubungkan kedua-dua kawasan dan pengangkutan awam adalah terhad matatus (van yang dikongsi), tetapi tiada siapa tahu pasti jika laluan itu boleh dilindungi dengan menghubungkan yang berbeza matatus dan dalam satu hari. Tinggal di tengah-tengah di waktu malam adalah kemungkinan besar. Satu-satunya pilihan yang layak ialah pergi dengan teksi dan hotel ditawarkan untuk pergi dengan pemandu tempatan untuk € 90. Dengan cara ini kita akan mencapai Bwindi dalam masa kurang dari empat jam. Kami mendapati idea terbaik.

Pagi itu kami belajar membuat bakul.

Apabila bengkel kerajinan selesai, kami menuju ke Bwindi. 80% daripada jalan yang kami bawa tidak berturap. Kami menemui sebuah jalan yang sangat berlumpur sehingga sebuah trak bahkan terjebak, dan kemudian sebuah trek begitu kering sehingga hanya ada habuk di mana-mana. Kami meminta pemandu kami jika dia boleh berhenti di sebuah bank untuk dapat bertukar-tukar wang dan kami dapati di mana-mana di mana-mana, di sebuah bandar yang kelihatannya diambil dari barat tetapi dalam versi Afrika.

Belajar untuk membuat kalung

Kemudian, kereta itu berlalu di hadapan sebuah kem pelarian PBB yang mengingatkan kita bahawa kita sedang menghampiri sempadan dengan Republik Demokratik Kongo. Seorang rakan mengatakan bahawa semua negara yang mempunyai beberapa variasi perkataan demokrasi dalam tatanama mereka adalah kerana negara itu tidak mempunyainya dan Kongo adalah contoh hidup.

Potongan ini dibuat dengan kliping majalah.

Pada tengah hari, kami tiba di Butogota, sebuah bandar tujuh belas kilometer dari Bwindi NP dan di mana bas meninggalkan Kampala. Kami meminta pemandu untuk meninggalkan kami di sana, apakah kesilapan besar dan permulaan penurunan perjalanan ke Uganda.

Pengangkutan kami dari Queen Elizabeth ke Bwindi

Tujuan kami adalah untuk mengendalikan bas untuk mengetahui jadual, (bas dibuka pada jam 4 pagi, maklumat ini diperoleh sebaik sahaja kami tiba) dan mengapa tidak mengakuinya, ketika kami tiba sehari sebelum dan tidur di Bwindi sangat mahal, kami memutuskan untuk tidur Butogota kerana ia lebih murah. Pada masa itu, kami mempunyai semangat petualangan pada tahap yang sangat tinggi, dan oleh itu kejatuhan begitu besar. Anda tidak tahu apa yang kita dapat menyesal tidak mahu menghabiskan lebih $ 120.

Hentikan di Kihihi untuk pergi ke bank.

Pada ketika ini, adalah perlu untuk meletakkan beberapa latar belakang di atas meja supaya apa yang berlaku kemudian difahami. Ini adalah perjalanan pertama yang kami buat kepada rantau dengan malaria dan, dengan itu, kali pertama kami mengambil Malarone, profilaksis penyakit ini. Malarone boleh menghasilkan beberapa kesan sampingan; Sebagai contoh, dalam 1 dari setiap 100 orang ia dapat memberikan insomnia, dalam 1 dari setiap 1000 kebimbangan dan dalam kes-kes yang sangat jarang, paranoia. Nah, nasib menginginkan Isabel daripada "1 dalam satu juta" dan ketika kami tiba di Butogota mempunyai hari-hari dengan gejala-gejala buruk itu.

Jalan utama Butogota

Kami tinggal di motel yang berfungsi di bandar: the Hotel pokok hijau. Ia sangat asas, bilik-bilik disusun di sekeliling teres dan mempunyai tempat tidur, bilik mandi yang bukannya mandi mempunyai paip dan baldi, dan satu lubang nyamuk penuh lubang. Ia benar-benar tidak begitu buruk, di perjalanan ke india Isabel berada di tempat yang lebih buruk dan lebih kotor.

Green Tree Hotel di Butogota

Hotel ini hanya mempunyai satu bar tanpa restoran, jadi kami pergi ke luar untuk melihat jika kami dapat mencari tempat untuk makan. Butogota adalah sebuah bandar kecil dengan hanya beberapa kedai runcit yang berdebu dan beberapa bangunan berbaris di jalan trek. Malah, nampaknya bandar telah berkembang kerana ia adalah titik akhir bas ke ibu negara, jadi mencari tempat untuk makan adalah hampir keajaiban. Tempat itu hanya sebagai asas seperti menu, mereka hanya mempunyai hidangan daging dan kacang-kacangan, dan tempatnya sangat tidak enak sehingga Isabel lebih suka cepat.

Bilik Pokok Hijau

Di Butogota tidak ada kaitan dan kami bertanya sama ada ada kafe internet berdekatan (untuk bertanya apa yang tidak akan ditinggalkan). Tidak lama kemudian, kami berada dalam beberapa perkara perkahwinan-perkahwinan (motosikal) yang meninggalkan kami di tempat dengan komputer yang terletak satu kilometer dari hotel. Di sana kami disambungkan seketika sementara banjir universal jatuh di luar.

Video: KETIKA HAL BURUK TERJADI - Video Motivasi Semangat Hidup (Julai 2020).

Pin
Send
Share
Send