Eropah

Pengenalan kepada St. Petersburg

Pin
Send
Share
Send


Terdapat perjalanan yang anda tidak menjangkakan, itu hanya menyeberang jalan anda apabila anda tidak menjangkanya. Ia telah menjadi musim sejak saya berfikir tentang melawat Rusia, terutamanya sejak hari saya ketagih membaca ringkasan sejarah negara besar ini yang saya dapati dalam panduan Lonely Planet pada petang Jumaat di kedai buku perjalanan Altaïr. Tahun ini kami merancang untuk melakukan tiga minggu pada bulan Oktober, tetapi untuk masalah kerja pada akhirnya kami melihat bahawa kami hanya mempunyai dua minggu berturut-turut. Dan begitu, kita berada di tengah-tengah bulan Jun dengan minggu yang panjang untuk dilakukan pada pertengahan bulan Ogos. Banyak destinasi datang ke minda, tetapi pada ketika itu penerbangan adalah sangat mahal. Pada keesokan harinya saya melihat bahawa persatuan Amu Daria telah menganjurkan a kursus asas russian percuma pada bulan Jun dan saya menafsirkannya sebagai tanda takdir: kita terpaksa pergi ke Rusia.

St Petersburg, bandar kemasukan kami, diasaskan pada tahun 1703 oleh Peter the Great. Tsar inovatif ini bosan dengan intrik dan takhayul Rusia kuno dan memutuskan untuk membuat sebuah bandar baru di tanah yang dimenangi dalam perang melawan orang-orang Sweden. Di tengah-tengah kawasan lebat, ia menimbulkan sebuah kota baru dalam imej dan kesamaan kota-kota Eropah pada masa itu dan akhirnya menjadi ibu kota kerajaan pada tahun 1714. St Petersburg telah mengalami transformasi utama akibat perubahan politik negara, termasuk namanya. Mula-mula ia ditukar kepada Petrograd (bandar Pedro) pada tahun 1914, maka ia dipanggil Leningrad (bandar Lenin) pada tahun 1924 dan akhirnya dinamakan semula St Petersburg pada tahun 1991 selepas konsultasi yang popular. Selepas pengepungan Nazi selama 900 hari, yang diikuti oleh tempoh komunis, bandar itu akhirnya jatuh ke dalam kemerosotan mutlak, sehingga, pada kesempatan centenary ketiga (dan dengan dorongan Presiden Putin, putra kota) ia diputuskan untuk memulihkannya kepada Beri semua kemegahan masa lalu.

Pada separuh masa lalu lima pagi penerbangan kami mendarat. Satu jam untuk melepasi imigresen, ditambah tiga puluh minit dalam van yang dihubungkan dengan stesen kereta bawah tanah terdekat yang akan ditelan oleh bumi ketika kami menurunkan kereta bawah tanah paling dalam di dunia (110 meter). Subway St. Petersburg hanya mempunyai lima baris dan banyak stesennya adalah karya seni sebenar zaman Stalinis. Ia mula dibina pada tahun 1955 dan terus berkembang pada hari ini. Ia sangat mudah untuk bergerak melalui kereta bawah tanah melalui bandar, kerana semua stesen mempunyai nama yang ditulis dalam Cyrillic dan dalam abjad Latin (sekurang-kurangnya di mana saya berada), walaupun stesen hanya diumumkan dalam bahasa Rusia apabila anda berada di dalam kereta.

Pada bulan Ogos 2011, satu tiket metro berharga 25 rubel dan anda perlu membelinya di pejabat tiket di mana seorang wanita memberi anda tanda bahawa anda perlu memasuki mesin untuk lulus. Seperti yang saya katakan, subway St. Petersburg adalah yang paling dalam di dunia, dan apabila anda turun eskalator ke platform, jurang kelihatan seperti jurang yang tidak berkesudahan. Beberapa stesen metro tidak mempunyai platform, tetapi ia adalah lobi dengan pintu yang kelihatan seperti lif dan hanya dibuka apabila kereta bawah tanah tiba di stesen. Akhirnya kami tiba di asrama kami Gogol Mogol, pada pukul 8 pagi dan, untuk mengejutkan Sergei, budak lelaki yang menghadiri kami dari asrama, bukannya untuk memakan bandar, kami memutuskan untuk tidur sedikit sebelum pergi.

Nevsky Prospekt Ia adalah jalan utama St. Petersburg. Dalam jarak empat kilometer mereka dapat dilihat dari sisa-sisa kota kuno tsars kepada semua jenis francais rantai makanan segera Amerika. Laluan kami melalui pusat bersejarah bermula di stesen Mayakovskaya (Маяковская). Ia adalah tengah hari dan apa yang benar-benar tertarik kepada kami adalah meletakkan diri kami di bandar dan bersiar-siar melalui jalan-jalannya.

Kami bermula oleh Nevsky Prospekt dan kami membuat perhentian pertama di Katedral Our Lady of Kazan, gereja besar gaya neoklasik, agak tidak sekata untuk seni bina kawasan itu. Gereja ini diperintahkan untuk dibina oleh Tsar Paul, yang ingin menyatukan upacara Kristian dan Ortodoks dalam pembinaannya. Kemasukan adalah percuma dan pada hari Ahad kami bernasib baik untuk melihat perkahwinan Ortodoks.

Video: OSPEK Mahasiswa Baru di Rusia (Julai 2020).

Pin
Send
Share
Send