Afrika

Lawatan ke Petra dari Mesir (bahagian II)

Pin
Send
Share
Send


Pada hari itu saya bangun begitu awal sehingga apabila penggera berbunyi, untuk kali pertama dalam perjalanan saya tidak tahu di mana saya berada. Sangat letih, tidur dan bingung, saya pergi untuk sarapan pagi dan pada 7 membawa kami ke pusat pelawat untuk melawat Petra. Kami hanya mempunyai sehingga satu petang, sejak pada masa itu kami telah tinggal bersama Patrícia untuk berkongsi teksi kembali ke Aqaba.

Mendaki ke tempat pengorbanan yang tinggi.

Seperti kaki saya menyakiti banyak dan pada hari itu kita mahu melawat kawasan yang tinggi di pergunungan, saya fikir kita boleh mengambil pengangkutan keldai ke Perbendaharaan dan dengan itu sekurang-kurangnya menyelamatkan kita dua kilometer pendakian dan dua lagi turun. Tetapi di sini adalah kejutan saya apabila selepas "bergurau" dengan orang yang menghadiri kami di pusat pelawat, dia terperangkap pada saya bahawa saya masih muda dan saya menggunakan kakiku kerana kereta itu adalah untuk orang tua. Saya fikir saya bercanda, tetapi tidak, saya maksudkan dengan serius. Bagaimanapun, saya keluar dari sana begitu marah walaupun pemandu memberi saya menunggang kuda selama 3 dinar, saya tidak merasa seperti itu di kepala. Jadi degil saya membuat saya menambah 4 kilometer tambahan ke kaki saya sudah sakit.

Dan langkah-langkah tangga tidak tetap.

Kami tiba di Perbendaharaan dan berhenti untuk mengambil beberapa gambar secara praktikal sahaja. Dalam panduan yang kita baca pada 11 matahari terbenam, jadi kami memutuskan untuk meneruskan ke depan dan kemudian melihatnya menerangi lagi. Beberapa meter ke kanan memulakan tangga yang membawa anda ke mezbah pengorbanan. Mezbah pengorbanan adalah di mana Nabatean mengorbankan binatang kepada tuhan-tuhan mereka dan mendapatkan tidak mudah. Anda perlu memanjat beberapa tangga dengan banyak langkah dan langkah semua saiz yang berbeza. Ketika kami tiba di obelisk, saya menyerah dan berkata bahawa saya tidak memanjat langkah lagi, jadi saya duduk dan pasangan saya mengikut jalan. Semasa saya duduk di sana saya mendedikasikan diri saya untuk merenung pandangan dari ketinggian. Awesome. Dan saya juga menghiburkan diri saya bermain dengan seekor anak kucing yang datang untuk berlindung di antara kaki saya apabila budak lelaki Badui yang kira-kira dua tahun keluar di belakangnya dengan tongkat dan niat jahat. Saya tinggal dengan anak lelaki dan anak kucing untuk seketika.

Obelisk itu

Sebaik sahaja anda berada di tempat tinggi pengorbanan, anda boleh terus naik dan turun tangga untuk waktu yang baik sehingga anda mencapai makam Taman. Tetapi saya ingin melihat Biara yang berada di sisi lain dari kandang dan, kerana takut tidak memberi kita masa, kita mula menuruni tangga. Jelas sekali, turun tangga tidak begitu sukar memanjatnya, dan semasa kami turun, saya bertemu dengan lelaki Badui yang saya telah bercakap sebelum hari dan menyambut satu sama lain dengan effusif. Dia memanjat dengan sekumpulan pelancong ke tempat pengorbanan tinggi. Saya sangat teruja melihatnya lagi. Setelah turun, kita melihat bahawa di sebahagian daripada rumah-rumah gua terdapat beberapa tokoh berpakaian seperti "Nabateans" meniru gaya hidup orang-orang kuno itu. Ia kelihatan seperti Port Aventura, tetapi ia adalah menyeronokkan untuk ditonton.

Pada masa yang ditunjukkan, kami mendayung sebahagian daripada cara untuk melihat Harta yang diterangi oleh sinar matahari dan kebenarannya adalah ia juga sejuk. Ia memberikan seperti misteri kepada pembinaan. Selepas mengambil beberapa gambar, kami kembali ke teater Rom dan dilalui jalan raya, yang, seperti namanya, adalah sebuah jalan dengan lajur di sisi. Pada ketika itu saya mengesyorkan semua orang untuk menghidupkan 180º dan merenungkan landskap. Adalah sangat bagus untuk melihat jalan Rom dengan tiang dan rumah Nabatean yang dibina di atas batu-batu di latar belakang.

Semasa kami pergi ke tangga yang membawa kepada Biara, seorang Badwi mendekati kami untuk menawarkan kami keldai. Kami tidak yakin dengan idea itu, tetapi sejak hampir tiada masa lagi dan saya tidak lagi merasakan kaki saya, saya meletakkan wajah saya dengan "Saya TIDAK SUKA HATI, MEREKA AKU" dan mula berunding. Akhirnya, naik dan turun ke Biara kos kami 10 dinar setiap orang. Menunggang seekor keldai adalah salah satu pengalaman paling menakjubkan yang saya telah tinggal setakat ini. Seperti yang saya katakan kepada Mohammed bahawa saya takut kepada keldai, dia memimpin binatang itu untuk seketika yang baik sehingga, pada satu ketika, dia naik keldainya dan menarik saya. Haiwan itu tahu laluan ingatan, tetapi ia juga mengagumkan untuk melihat bagaimana ia naik tangga yang akan dipasang di atasnya dan juga mempunyai jurang hanya beberapa sentimeter jauhnya. Saya hanya berdoa bahawa haiwan itu tidak akan tersandung dan kita akan jatuh ke bawah.

Tetapi tidak, haiwan itu bijak dan membawa kami ke Biara dalam masa yang sangat singkat, sama seperti Mohammed telah berjanji kepada kami. Bedouin ini memberitahu kami bahawa tangga tangga terakhir, yang sangat pendek, kami lebih baik berjalan dan sementara itu dia akan menunggu kami di sana. Dan, kata dan selesai, kita berjalan. Biara ini adalah makam lain yang mirip dengan Perbendaharaan dan dikenali dengan nama ini kerana orang-orang Kristian menggunakannya sebagai biara pada masa dahulu.

Selepas melawat Biara kami kembali ke mana Mohammed menunggu kami. Lelaki itu dengan rakan sekerja atau mungkin saudara-mara yang mempunyai teh di salah satu dari beberapa kediaman Bedouin berhenti. Pada mereka yang salah seorang wanita menghampiri saya dan menawarkan saya teh. Tehnya mendidih tetapi kaca itu goyah dan hitam. Tiada air berlari untuk mencuci periuk. Kemudian saya mempunyai dilema: Saya katakan tidak atau saya terima dan saya tidak membuat wanita itu hodoh. Dan pada ketika itu dalam perjalanan saya fikir: hilang ke sungai. Dan saya minum teh.

Melangkah tangga berliku bahkan lebih menakutkan daripada mendaki mereka. Untuk melakukan ini, anda perlu membuang badan kembali semasa anda berpegang pada reins binatang agar tidak jatuh. Semasa peregangan yang sangat rumit, Mohammed turun keldainya dan mengambil saya jadi kami tidak akan pergi ke jurang. Tetapi pasangan saya naik dan turun tanpa sesiapa yang membimbingnya. Terdapat zaman ketika tangga sangat sempit sehingga para pelancong yang berjalan naik harus menempel ke dinding supaya kami dapat lulus. Seperti yang saya katakan tadi, pengalaman total. Anda perlu mencubanya.

Video: Lawatan Ibu Bapa ke Alexandria, Mesir (Julai 2020).

Pin
Send
Share
Send