Asia

Perkahwinan Jepun Misato

Pin
Send
Share
Send


Hari ini kita bangun awal. Kami terpaksa berpakaian dan bersedia untuk pergi ke perkahwinan Misato dan Ken di Kobuchizawa. Nasib baik, gaya rambut telah memelihara saya, sebenarnya ombak sepadan dengan saya lebih baik dari hari sebelumnya. Kami pergi ke stesen Shinjuku, dengan banyak masa margin, sekiranya kami tersesat dan pergi untuk mengambil kereta api ekspres. Kami tiba di stesen Kobuchizawa, dan perkara pertama yang kami lakukan adalah pergi membeli beberapa pin keselamatan, kerana semasa perjalanan saya telah kehilangan sedikit berat badan dan saya menurunkan penyokong pakaian dengan skandal.


Ia sangat sejuk di sana, tapi untungnya ia tidak hujan. Selepas melihat dalam kamus seperti yang dikatakan tidak dapat dipadamkan, kami pergi ke sebuah kedai perkakasan yang dikendalikan oleh seorang wanita yang lebih tua, tetapi mereka tidak meninggalkannya. Dia dengan ramah memberitahu kami untuk pergi ke kedai alat tulis berhampiran sana, dan bernasib baik di sana kita boleh membeli beberapa.

Pengantin perempuan dan pengantin lelaki berpose dengan ibu bapa mereka selepas majlis tersebut.

Pada 11 kami datang untuk mengambil bas yang akan membawa kami ke hotel. Bas itu penuh dengan hadirin majlis dan kami adalah satu-satunya orang asing. Apabila kami tiba di hotel, kami melihat ramai orang pergi ke bilik persalinan untuk berpakaian. Sebenarnya, kami juga memikirkannya, tetapi selepas menghabiskan setengah perjalanan membawa beg galas kami mahu pergi ke sebuah garters kecil.

Semasa kami menunggu majlis tersebut, mereka membawa kami ke sebuah bilik di mana minuman dihidangkan dan di sana kami bertemu dengan ibu Ken yang Chile, dan sudah tentu dia bercakap bahasa Sepanyol. Ibunya sangat baik dan sedar kami.

Semua orang berpose lagi, tetapi di sini Misato memakai kimono Iro-uchikake.

Apabila tiba masanya untuk upacara itu, kami dibawa ke sebuah gereja moden yang berada di tengah padang rumput dan dikelilingi oleh pokok-pokok. Padang rumput itu ditutup dengan daun coklat kemerahan yang telah jatuh dan pemandangan indah. Di dalam gereja itu datang wanita yang akan merasmikan upacara itu dan meminta kami untuk tidak mengambil gambar pada waktu itu. Sebagai perincian mengenai organisasi Jepun, para wanita diberi selimut untuk menutup kaki kita supaya tidak sejuk semasa upacara berlangsung. Semasa kami menunggu pengantin lelaki masuk ke pintu belakang, dinding depan kapel mulai meningkat seolah-olah latar belakang dan ketika muzik latar belakang sedang dimainkan, kami melihat pengantin lelaki, berpakaian kimono perkahwinan tradisional, berjalan ke arah Kami merentasi padang rumput seolah-olah ia adalah filem Hollywood. Pada masa itu air mata melompat dari emosi saya. Dalam hidup saya, saya tidak melihat apa-apa yang begitu indah. Apabila majlis itu berakhir, kami pergi ke padang rumput untuk membuang kelopak mawar di pengantin lelaki dan mengambil gambar dengan mereka. Perincian lain dari organisasi Jepun: ada beberapa pekerja yang mengambil foto para tamu dengan kamera mereka sendiri sehingga mereka memiliki memori (dan ada seorang jurugambar rasmi, sama seperti di Spanyol, eh?). Selepas gambar dan roti bakar mereka membawa kami ke hujung hotel di mana makanan akan berlaku. Sebelum memasuki bilik, mereka memanggil kami bersama-sama dengan dua kawan dan dengan pasangan kami membuka tiga botol champagne untuk bersulang bersama-sama. Misato telah mengubah puncak kimononya, mengubah warna putih berseri-seri ke warna yang lebih banyak yang memihak kepadanya.

Pemandangan spektakuler bilik di mana makanan itu diadakan.

Seperti yang dijelaskan oleh Misato kepada saya, kimono putih dipanggil "Shiro-muku" dan berwarna "Iro-uchikake". Kedua-dua pakaian perkahwinan tradisional di Jepun, tetapi perbezaannya adalah bahawa putih lebih gala. Kimono putih memakai upacara di hadapan para dewa sejak zaman purba. Makna pakaian putih pengantin itu agak mirip dengan yang ada di sini, itu bermaksud tidak bersalah dan kesucian, tetapi kerana putih boleh dicelupkan warna apa pun, itu juga bermakna pengantin wanita menerima segala-galanya dari pengantin lelaki, kehidupan baru dan keluarga baru. Walaupun saya tidak dapat melihat banyak, Misato telah memberitahu saya bahawa kedua-dua kimono itu ditenun dengan lukisan bunga dan haiwan gembira yang bermaksud kebahagiaan abadi untuk pasangan baru. Seperti yang anda lihat dalam gambar, semasa upacara Misato memakai tudung putih yang hampir menutup matanya. Tudung kepala ini dipanggil "Wata-boushi", dan walaupun secara teorinya ia mempunyai cara supaya hanya pengantin lelaki itu dapat melihat mukanya dengan baik, kerana anda dapat melihat dia tidak menyembunyikan semuanya, tetapi ia memberinya sentuhan misteri yang mempesona.

Akhirnya misteri itu diturunkan: di sini hairdo yang dilakukan oleh Hiro kepada saya.

Video: Sadako vs Kayako 2016 Full Movie HD (Julai 2020).

Pin
Send
Share
Send